Thursday, November 9, 2017

Banda Aceh Pt 1 - Masjid Baiturrahman

Lepas balik dari Phuket, rasanya macam lama pulak lagi nak menunggu trip seterusnya pada Januari tahun depan. Macam biasa kita belek-beleklah wesite AA tu. Akhirnya dapat menyambar tiket untuk ke Banda Aceh dengan harga RM150 return seorang. Pergi pun dua orang dengan OR saja. Untuk ke Banda Aceh ni kitorang tak menyeberang ke Pulau Weh kerana baru saja bermandi-manda sakan di Phiphi Island. 

Banyak flight pagi di Terminal domestik.

Penerbangan hari itu agak awal iaitu pada jam 7.40 pagi. Oleh sebab tak ada yang boleh menghantar ke airport, kami ambil ERL transit dari stesyen Putrajaya. Jam 3.30 pagi kami dah keluar dari rumah sebab nak dapatkan perjalanan pertama pada jam 4.52 pagi. Sampai di parking Putrajaya Sentral palangnya rosak, jadi guna tiket secara manual. Caj untuk empat hari cuma RM20 saja. Punyalah ramai umat manusia di Klia2 hari tu walaupun baru jam 5.30 pagi. Sempat menunaikan kewajipan dulu selepas melalui pemeriksaan imigresen. Tak ambil sarapan pagi pun hari tu sebab kami dah booking inflight meal.

Sultan Iskandar Muda International Airport, Banda Aceh.

Penerbangan hari itu lancar dan mengikut waktunya. Penumpang pun ramai dan kebanyakannya rakyat Aceh yang nak balik kampung. Untuk ke Banda Aceh kami ambil teksi saja dan cajnya ialah Rp100K. Harga agak standard walaupun kita ambil kereta persedirian yang memang ada banyak menunggu di pintu keluar ketibaan. Yang bagusnya kebanyakannya guna MPV.

Bas Damri untuk ke Banda Aceh.

Banda Aceh agak cepat membangun. Memang macam tak percaya pada tahun 2004 kota ini dan kawasan sekitarnya musnah di hempas tsunami yang dahsyat yang mengorbankan lebih dari dua ratus ribu jiwa. Tidak nampak sangat kesan-kesan kemusnahannya kecuali beberapa objek yang dikekalkan sebagai tarikan pelancong.

Cuaca cerah sungguh pagi itu.

Di setiap bulatan mesti ada tugu di Banda Aceh ni.

Hotel Hip Hop.

Sampai di hotel masih agak pagi lagi kerana waktu di sana lewat satu jam berbanding Malaysia. Ingat cuma nak tinggalkan beg saja tapi alhamdulllah boleh pulak check in awal. Hotel ini agak baru tapi tak ada lift. Mencungap jugalah kami memanjat tangga selama tiga malam di sana kerana dapat bilik di tingkat tiga.

Hari pertama ini kami tidak menggunakan khidmat supir. Ada masa kami berjalan saja dan kekadang ambil beca motor yang memang banyak di Banda Aceh ni. Mula-mula kami menapak ke Pasar Aceh.


Banyak sungguh kedai kain dan pakaian di sekitar pasar Aceh. Tapi nak mencari restoran yang baik agak payah. Ada juga warung-warung tepi jalan tapi OR tak mahu. Akhirnya jumpa satu kedai makan di belakang kompleks kedai di atas. Bolehlah dari tak ada tapi masih tak menepati citarasa dari segi kebersihan dan suasananya. Alhamdulilah perut tak meragam. Di kawasan pasar Aceh ini memang tak jumpa kedai serbaneka macam kedai tujuh sebelas tu. Indomaret pun terletak agak jauh.

Kami cuma membuat lintas hormat je kat kawasan pasar Aceh tu. Memang tak membeli apa-apa pun kerana kami tak ambil bagasi untuk penerbangan balik. Sebenarnya pasar Aceh ni kedudukannya tidak jauh dari Masjid Baiturrahman iaitu masjid terbesar dan tercantik di Banda Aceh.

Banyak kedai berhampiran pintu masuk masjid.

Ada lagi generasi pemakan sireh di sini.

Masjid Baitrrrahman yang tidak begitu terjejas bangunannya semasa tsunami melanda Aceh.

Masjid Raya Baiturrahman adalah sebuah masjid Kesultanan Aceh yang dibangun oleh Sultan Iskandar Muda Mahkota Alam pada tahun 1022 H/1612 M. Bangunan indah dan megah yang mirip dengan Taj Mahal di India ini terletak tepat di jantung Kota Banda Aceh dan menjadi titik pusat dari segala kegiatan di Aceh Darussalam.
Sewaktu Kerajaan Belanda menyerang Kesultanan Aceh pada agresi tentara Belanda kedua pada Bulan Safar 1290 Hijriah/10 April 1873 Masehi, Masjid Raya Baiturrahman dibakar. Kemudian, pada tahun 1877 Belanda membangun kembali Masjid Raya Baiturrahman untuk menarik perhatian serta meredam kemarahan Bangsa Aceh. Pada saat itu Kesultanan Aceh masih berada di bawah pemerintahan Sultan Muhammad Daud Syah Johan Berdaulat yang merupakan Sultan Aceh yang terakhir.
Sebagai tempat bersejarah yang memiliki nilai seni tinggi, Masjid Raya Baiturrahman menjadi objek pelancongan keagamaan yang mampu membuat setiap pelawat yang datang kagum akan sejarah dan keindahan arkitekturnya, di mana Masjid Raya Baiturrahman termasuk salah satu Masjid terindah di Indonesia yang memiliki arkitektur yang memukau, ukiran yang menarik, halaman yang luas dengan kolam pancuran air bergaya Kesultanan Turki Usmani dan akan sangat terasa sejuk apabila berada di dalam Masjid ini. - sumber Wikipedia.

Seluruh kawasan masjid adalah kawasan bebas kasut. Seeloknya bawa plastik sendiri dan bawa kasut bersama kerana kita boleh keluar ikut pintu yang lain. 

Payung besar yang baru dipasang.

Ramai orang bersiar-siar dalam kawasan masjid sama ada penduduk tempatan atau pelawat asing.



Menara yang terletak bertentangan dengan masjid. Agak jauh kedudukannya.

Payung-payung seperti di Masjid Nabawi di Madinah.





Bahagian dalamnya.

Nyaman dan tidak berbahang walaupun di luar panas.

Dari Masjid Baiturahman kami ambil beca motor untuk ke medan selera Rex di kawasan Peunayong. Lokasinya ialah di Jalan Sri Ratu Syafiatuddin. Rupanya kedai makanan di sini masih belum dibuka kerana kebanyakannya mula beroperasi lewat petang. Yang ada hanyalah gerai menjual sate daging. Jangan tanya pasal sate ayam, memang tak dijual di sini. Di sepanjang jalan ini ada banyak kedai cenderamata barangan dan makanan Aceh. Hari pertama sampai kami dah siap melabur wang di sini. Hari-hari berikutnya memang dah tak membeli apa pun.

Kawasan medan selera Rex Peunayong.

Pusaka Souvenir, antara kedai cenderamata di sepanjang jalan ini.

11 comments:

  1. Replies
    1. Memang best tapi baru terlintas nak ke sana... padahal dekat je...

      Delete
  2. Replies
    1. Dekat pulak tu... boleh HR ke sana nanti...

      Delete
  3. menapak ke tingkat 3 tu yang fuhh...

    besar dan cantik seni bina masjid tu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagus juga guna tangga... x boleh nak dimanjakan sangat badan tu...

      Masjid paling cantik di Banda Aceh...

      Delete
  4. waaaah PLM... Banda Aceh pula sronoknyaa.. bila CT plak dapat cemni. nak tunggu next trip tu alahaaai berkira2 duit nak lunch hehe.. kirim salam mokcik =D

    ReplyDelete
    Replies
    1. CT kalau nak ke Banda Aceh saja... 3H2M pun dah cukup sebenarnya...

      Delete
  5. cantik airportnya..mcm masjid...knp tkde jual sate ayam..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang ada sebuah masjid pun yang bersambung dengan bangunan airport ini...

      Delete
    2. Tak taulah kenapa takde sate ayam... mungkin sebab ayam diaorang kurus2... tak muai buat sate...

      Delete

En/Cik Anonymous... sila tinggalkan nama...